Kamis, April 18, 2024

Sebagian Besar Rakyat Yunani Tolak Dana Talangan

Perdana Menteri Yunani Alexis Tsipras memberikan suara di tempat pemungutan suara di Athena, Yunani, Minggu (5/7). Yunani memilih pada hari Minggu kemarin apakah akan menerima kebijakan penghematan ekonomi untuk mendapat bantuan internasinoal, dalam referendum beresiko tinggi dengan kemungkinan keluar dari zona mata uang euro setelah mengalami kesulitan ekonomi selama tujuh tahun. ANTARA FOTO/REUTERS/Christian Hartmann
Perdana Menteri Yunani Alexis Tsipras memberikan suara di tempat pemungutan suara di Athena, Yunani, Minggu (5/7). Yunani memilih pada hari Minggu kemarin apakah akan menerima kebijakan penghematan ekonomi untuk mendapat bantuan internasinoal, dalam referendum beresiko tinggi dengan kemungkinan keluar dari zona mata uang euro setelah mengalami kesulitan ekonomi selama tujuh tahun. ANTARA FOTO/REUTERS/Christian Hartmann

Yunani baru saja melangkah ke masa depan baru setelah setelah sebagian besar rakyatnya menolak pemangkasan subsidi publik dalam pertukaran dana talangan oleh kreditur internasional.

Hasil referendum yang berlangsung Minggu, 5 Juli kemarin, sekitar 61 persen menyatakan “tidak” sedangkan 39 persen menyatakan “iya”.

Referendum Yunani yang pertama dalam lebih dalam empat dekade terjadi di tengah pembatasan transaksi keuangan di dalam negeri.

Ribuan pendukung pemerintah gembira dan merayakannya di Syntagma Square di depan Gedung Parlemen. Mereka melambaikan bendera Yunani dan meneriakkan “Tidak, tidak, tidak!”

Awal perdagangan di pasar Asia menunjukkan investor khawatir, karena indeks saham jatuh.

Ini adalah kemenangan menentukan bagi Perdana Menteri Alexis Tsipras, yang mempertaruhkan masa depan pemerintahan koalisi selama 5 bulan lamanya dan berhadapan dengan dengan kreditur Yunani dari negara-negara Eropa lain yang menggunakan mata uang euro, Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Sentral Eropa.

“Hari ini kita merayakan kemenangan demokrasi,” kata Tsipras dalam pidato televisi kepada rakyatnya menggambarkan hari Minggu sebagai hari yang cerah dalam sejarah Eropa.

“Kami membuktikan bahkan dalam situasi yang paling sulit bahwa demokrasi tidak akan diperas,” katanya.

Tsipras menyebut referendum itu akan membuat orang memperkuat tangannya untuk menegosiasikan kesepakatan yang lebih baik untuk negaranya. Pemerintahnya telah mengatakan ia percaya akan ada kemungkinan untuk menyimpulkan kesepakatan dengan kreditur dalam waktu 48 jam.

Namun para pejabat Eropa dan sebagian besar partai oposisi Yunani melihat referendum sebagai salah satu apakah negara terus menggunakan mata uang euro, meskipun itu bukan pertanyaan yang berbelit-belit pada surat suara. Jajak pendapat Jumat lalu menunjukkan bahwa 74 persen atau lebih ingin negara mereka untuk tetap di euro.

“Mengingat kondisi yang tidak menguntungkan pekan lalu, Anda telah membuat pilihan yang sangat berani,” kata Tsipras Yunani dalam sambutannya.

“Tapi saya sadar bahwa mandat Anda memberi saya tidak mandat untuk pecah.” Dia mengatakan dia akan berusaha untuk menegosiasikan solusi yang layak dengan kreditor negara.

Pejabat Eropa bereaksi terhadap hasil referendum, mereka akan menggelar pertemuan puncak zona euro dipanggil untuk Selasa malam untuk membahas situasi.

Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden Prancis Francois Hollande berbicara satu sama lain dan Minggu malam setuju “bahwa suara rakyat Yunani harus dihormati,” kata kantor Merkel.

Hasil referendum itu “Sangat disesalkan bagi masa depan Yunani,” kata Jeroen Dijsselbloem, kepala pertemuan para menteri keuangan zona euro ‘yang dikenal sebagai Eurogroup, yang juga akan bertemu Selasa.

Dijsselbloem, Menteri Keuangan untuk Belanda, telah menjadi lawan teguh Yunani karena berusaha kondisi yang lebih baik selama lima bulan pembicaraan bailout.”

“Untuk pemulihan ekonomi Yunani, langkah-langkah sulit dan reformasi tidak dapat dihindari,” katanya. “Kami sekarang akan menunggu inisiatif dari pemerintah Yunani.”

Sigmar Gabriel, wakil rektor dan Menteri Ekonomi Jerman mengatakan kepada surat kabar Jerman pemerintah Yunani memimpin rakyatnya “ke jalur penghematan pahit dan keputusasaan.”

Menteri Keuangan Belgia Johan Van Overtveldt mengatakan “tidak” hasil “memperumit masalah,” tapi itu pintu terbuka untuk melanjutkan pembicaraan langsung.

“Apa yang kita tentu tidak ingin lakukan adalah untuk mengambil keputusan yang akan mengancam serikat moneter,” katanya kepada Belgia VRT.

“Dalam kerangka yang kita dapat memulai pembicaraan lagi dengan pemerintah Yunani, secara harfiah, dalam beberapa jam.”

Beberapa analis mengatakan Yunani begitu kekurangan uang tunai itu bisa dipaksa untuk mulai mengeluarkan mata uang sendiri. Tidak ada negara yang pernah meninggalkan zona euro 19-anggota, didirikan pada tahun 1999.

Yiannis Gkovesis, yang berusia 26 tahun melambaikan bendera Yunani besar di alun-alun utama ibukota dengan pendukung “tidak”.

“Kami tidak ingin langkah-langkah penghematan lagi. Ini telah terjadi selama lima tahun terakhir dan telah mendorong begitu banyak ke dalam kemiskinan, kita tidak bisa mengambil penghematan lebih,” kata Gkovesis.

Constantinos Papanikolas, 73 tahun yang juga menggenggam bendera Yunani, “Awal baru, halaman baru untuk Yunani dan Eropa, yang telah mengutuk orang untuk kemiskinan,” katanya.

Anggota parlemen oposisi konservatif Demokrasi Baru, Vangelis Meimarakis mengatakan ia mengharapkan Tsipras untuk menjaga janjinya.

“Jika kita tidak memiliki kesepakatan dalam waktu 48 jam sebagai perdana menteri berjanji, maka kita sedang mengarah ke tragedi,” katanya. (AP)

Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.