Sabtu, Juni 22, 2024

Meski Gencatan Senjata, Saudi Masih Gempur Yaman

Api dan asap membubung ke udara dari gudang senjata militer setelah terkena serangan udara di ibukota Yaman, Sanaa, Senin (11/5). ANTARA FOTO/REUTERS/Mohamed al-Sayaghi
Api dan asap membubung ke udara dari gudang senjata militer setelah terkena serangan udara di ibukota Yaman, Sanaa, Senin (11/5). ANTARA FOTO/REUTERS/Mohamed al-Sayaghi

Sejumlah pesawat tempur negara persekutuan Teluk masih terus membom Yaman di pusat dan bagian selatan kota Taez pada Sabtu hari ini, bersamaan dengan pemberlakuan gencatan senjata, yang ditengahi PBB.

Dua serangan udara menyasar markas kelompok gerilyawan Houthi di Jalan Arbaeen di Taez. Di tempat sama, pertempuran juga terjadi antara Houthi dengan pasukan Presiden Abedrabbo Mansour Hadi saat gencatan senjata mulai berlaku pada Sabtu dinihari.

Pertempuran yang dimulai pada Jumat itu terus berlanjut sampai malam di Taez. Sejumlah saksi menyatakan bahwa kelompok Houthi sebelumnya meledakkan bom di sejumlah kawasan perumahan Taez.

Kantor berita negara Yaman, yang masih dikuasai oleh Presiden Mansour Hadi, menuduh kelompok Houthi dan pasukan loyalis mantan penguasa Ali Abdullah Saleh telah mengirim pasukan tambahan ke kota Taez menjelang gencatan senjata.

Sementara itu, di wilayah selatan Yaman, sejumlah pesawat tempur milik negara koalisi Arab Saudi membombardir kota pelabuhan Aden dan wilayah provinsi Lahj yang berada di dekatnya, demikian sejumlah saksi menyatakan.

Serangan itu muncul setelah gerilyawan meledakkan bom di sejumlah kawasan perkampungan di Aden, demikian keterangan Abdullah al-Dayani, juru bicara kelompok paramiliter pendukung Mansour Hadi di wilayah selatan.

Pesawat tempur lain tampak terbang mengelilingi kota Sanaa. Namun hingga kini belum ada laporan mengenai serangan di ibu kota Yaman tersebut.

Persekutuan negara teluk pimpinan Arab Saudi tidak menyetujui gencatan senjata antara pasukan Mansour Hadi dengan Houthi. Bahkan pihak Riyadh menyebut kesepakatan itu “tidak berguna” dan meragukan komitmen kelompok gerilyawan untuk mematuhinya.

Gencatan senjata yang rencananya akan berlangsung selama enam hari itu sebelumnya diumumkan oleh Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon setelah dia mendapat kepastian dari pihak Mansour Hadi dan Houthi bahwa mereka akan mematuhinya. (Antara/AFP)

Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.