Senin, Juni 17, 2024

Dalam Satu Pekan, Ada 6 Kasus MERS di Saudi

Wisatawan menggunakan masker untuk mencegah terpapar Sindrom Pernapasan Timur Tengah (MERS) berjalan di pusat perbelanjaan Myeongdong, pusat kota Seoul, Korea Selatan, Rabu (10/6). Presiden Korea Selatan Park Geun-hye menunda kunjungannya ke AS untuk mengawasi penanganan wabah MERS, setelah dua orang kembali tewas dan 13 kasus baru dilaporkan, menambah jumlah pasien menjadi 108. ANTARA FOTO/REUTERS/Kim Hong-Ji
Wisatawan menggunakan masker untuk mencegah terpapar Sindrom Pernapasan Timur Tengah (MERS) berjalan di pusat perbelanjaan Myeongdong, pusat kota Seoul, Korea Selatan, Rabu (10/6). Presiden Korea Selatan Park Geun-hye menunda kunjungannya ke AS untuk mengawasi penanganan wabah MERS, setelah dua orang kembali tewas dan 13 kasus baru dilaporkan, menambah jumlah pasien menjadi 108. ANTARA FOTO/REUTERS/Kim Hong-Ji

Kementerian Kesehatan Arab Saudi pada Minggu, kemarin mengumumkan enam kasus baru korona virus Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS) dalam satu pekan dari 28 Juni sampai 4 Juli, kata kantor berita Saudi Press Agency.

Kasus baru tersebut membuat seluruh kasus jadi 1.045, termasuk 460 kematian. Arab Saudi telah melancarkan pencegahan ketat dan langkah pengobatan dengan 55,3 persen angka kesembuhan.

Keenam kasus baru itu dilaporkan di Riyadh dan Damam, sementara 644 sampel diperiksa di laboratorium Kementerian Kesehatan dalam satu pekan belakangan.

Sejak wabah MERS pertama pada 2012, Riyadh telah dua kali mengganti menteri kesehatannnya. Sementara itu, lembaga kesehatan negeri tersebut telah mendesak warganya agar tidak mengkonsumsi susu atau daging unta, yang diduga sebagai penyebab utama penyebaran virus itu.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kasus khusus penularan MERS melibatkan beberapa gejala termasuk demam, batuk dan sesak nafas, dan dapat mengakibatkan radang paru-paru serta gagal ginjal.

Virus tersebut menular melalui paparan orang yang terinfeksi, baik dari instalasi kesehatan seperti rumah sakit, maupun melalui kontak langsung dengan unta. (Antara/ Xinhua-OANA)

Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.