Senin, Mei 17, 2021

Malaysia punya Proton, Indonesia Punya Apa?

Gagal Paham Soal Cadar

Satu isu menarik yang belakangan ini kemudian banyak diperbincangkan adalah soal pelarangan mengenakan cadar bagi setiap ASN muslimah di instansi pemerintahan. Hal tersebut sebagaimana...

Alquran, Kitab Kuning, dan Pesantren

Kitab kuning merupakan suatu kekhasan pondok pesantren. Disebut kitab kuning karena pada awalnya kitab tersebut menggunakan kertas yang berwarna kuning. Kendati kini telah banyak...

Prostitusi, Hak Asasi, dan Standar Moral Kita

Saya percaya bahwa seseorang dapat hidup tanpa agama, tapi sebaliknya ia tak akan dapat hidup tanpa sebuah komune. Komune adalah segala nilai (sekaligus masyarakat...

Zaman Now dan Kecanggihan Teknologi

Abad 21 merupakan abad emas bagi dunia teknologi. Bahkan, pemaknaan terhadap ruang dan waktu dibungkus dalam wadah yang dibuat seolah dunia begitu sempit. Rasa...
Herlina Butar-Butar
Laboratorium Medis, Manajer di Alkes, Owner Laboratorium, Wartawan, NGO, Mendirikan BUMDES pertambangan (Non-Mercurial Gold Mining Project)

Sekelompok anak muda skeptis mencibir Indonesia yang belum mampu membuat produk motor dan mobil sendiri. Kelompok anak muda skeptis ini mencibir Indonesia punya apa, sambil juga mengingatkan bahwa sampai hari ini, mobil ESEMKA cuma janji.

Malaysia punya Proton, Indonesia punya apa?

Kebijakan memproduksi mobil dan motor buatan di Indonesia bukanlah tanpa kendala. Lika-liku detail pembuatan komponen mobil dan motor, harus berpadu padan dengan kerumitan pembuatan body, akurasi mesin, uji emisi, persiapan suku cadang sebagai jaminan keberlangsungan pasar.

Belum lagi lika-liku perizinan yang menyatakan bahwa, bila produksi kendaraan masih lebih banyak komponen impor, maka pabrikan dianggap tidak lebih hanya perusahaaan perakitan kendaraan semata.

Ada berbagai hal yang patut jadi pemikiran kita.

Berbagai jenis mobil dan motor yang lalu-lalang di jalan-jalan di Indonesia, ada ratusan merk. Mulai dari Honda, Yamaha, Suzuki, Toyota, Mercedes Benz, Peugeot, Ford hingga merk Wuling yang baru muncul di pasaran.

Kita tidak bisa menafikan, Indonesia adalah pasar besar kendaraan bermotor. Kita juga tidak bisa menafikan, industri otomotif Jepang merajai pasar Indonesia. Satu lagi, kita tidak bisa menafikan bahwa ASTRA adalah pemasok lebih dari 50 persen pasar motor dan mobil di Indonesia.

Bayangkan, setiap merk motor dan mobil Honda, Yamaha, Suzuki, Toyota yang rodanya bergelinding di Indonesia merupakan pemasukan besar bagi pundi-pundi uang ASTRA Group.

Baru-baru ini, Jokowi dengan bangganya memamerkan sebuah motor merk Gesits yang diklaim sepeda motor listrik karya anak bangsa. Inovasi Gesits dikembangkan sejak 2015 dan sudah uji coba dari Jakarta ke Bali. Satu-satunya produk impor di Gesits adalah baterai lithium iona. Upaya seorang Jokowi memberikan semangat pada produksi mobil ESEMKA adalah sebuah motivasi bagi anak muda agar berani membuat gagasan untuk memproduksi mobil sendiri.

Pertanyaan yang perlu kita lontarkan:

  1. Apakah bila kita mampu memproduksi mobil dan motor sendiri, maka pasar mobil dan motor Jepang akan terganggu?
  2. Apakah bila pasarnya terganggu, maka Jepang akan diam saja?
  3. Apakah pundi-pundi ASTRA akan terganggu?
  4. Apakah bila pasarnya terganggu, maka ASTRA akan diam saja?

Tapi seorang harus menghadapi kendala, bahwa akan ada upaya Jepang tidak akan diam saja. Jokowi juga harus menghadapi raksasa semacam ASTRA Group tentu akan melakukan segala cara agar Indonesia jangan sampai memproduksi mobil dan motor sendiri.

Dalam dunia dagang, itu sah-sah saja. Tetapi, merupakan hak bangsa ini untuk mampu memproduksi mobil dan motor sendiri. Bahkan bisa dijual juga ke mancanegara, seperti Proton.

Lalu, apakah Jokowi yang akan membuat pabrik mobil dan motor sendiri? Atau Anak-anak Jokowi yang akan membangin pabrik mobil itu?

Tidak, kawan…

Sebagai seorang Presiden, Jokowi tidak mungkin membangun pabrik motor dan mobil sendiri. Anak-anak Jokowi juga tidak mungkin membangun pabrik motor dan mobil sendiri.

Kalo itu terjadi, maka Jokowi menjadi tidak berbeda dengan Presiden sebelumnya, di mana anak Presiden yang boleh membuat pabrik mobil.

Lalu, siapa?

Anak-anak muda yang nyinyir melulu tentu harus mulai berpikir secara rasional, konseptual, bertahap hingga mampu melakukan eksekusi. Bukan melulu berfikir bisa ini, bisa itu, lalu beralasan pemerintah tidak mendukung lalu mulai sibuk mencari-cari kesalahan. Tapi sambil tetap duduk diam dan sibuk dengan hape dan nyinyiran.

Sebenarnya saya sedih jika membaca cibiran anak-anak muda pada negerinya sendiri. Sibuk mengejek, sibuk mengkritik, sibuk cari kesalahan, lalu merasa hebat, tanpa tahu memberi solusi atas negerinya.

Giliran kita mengingatkan untuk mencari solusi, jawabannya adalah, “Itu kan bukan tugas kita! Buat apa ada pemerintah!”. Beginilah mental anak muda yang tidak pernah mau menjadi bagian dari perubahan bangsa. Sibuk nyinyir, lalu minta disuapi. Nanti, setelah tua, sibuk mengeluhkan kemiskinannya. Mental anak muda calon pengemis, benalu di bangsa ini.

Siapapun Presidennya, jika cuma sibuk nyinyir saja, tidak akan mengubah nasibmu. Kritik rasional bukan sambil bermalas-malasan. Negara tidak akan mengubah nasibmu, kecuali kau bangun dari dudukmu, simpan hapemu dan mulai bekerja.

Ayo bangun, lakukan sesuatu buat negaramu! Mengutip kuote milik John Fritzgerald Kennedy:

“Jangan tanyakan apa yang negara berikan kepadamu, tapi tanyakan apa yang kamu berikan kepada negaramu!”

Herlina Butar-Butar
Laboratorium Medis, Manajer di Alkes, Owner Laboratorium, Wartawan, NGO, Mendirikan BUMDES pertambangan (Non-Mercurial Gold Mining Project)
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Indonesia dan Konflik Palestina: Langkah Ekstrem

Akhir Ramadhan diwarnai dengan serangan yang berulang dari Zionis Israel kepada Palestina. The Reuters melaporkan bahwa tembakan roket dan serangan Israel berlangsung secara masif...

Membedah Ucapan Jokowi soal Bipang Ambawang

Ucapan Presiden Jokowi soal ajakan kepada masyarakat untuk membeli makanan khas daerah, salah satunya bipang Ambawang, menjadi kehebohan baru. Ucapan itu terdapat dalam potongan...

Individualisme dan Kecenderungan Nalar Eksploitasi

Sebelum Siddhata Gautama mencapai puncak pencerahan nirwana. Di masa kecilnya, ia pernah diajak ayahnya untuk menghadiri aktivitas pembajakan tanah yang oleh masyarakat setempat, dianggap...

Resolusi Kemandirian Pangan

Beberapa waktu yang lalu terjadi kegaduhan akibat statemen yang dilontarkan Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi tentang rencana impor beras. Sejumlah kalangan kemudian bereaksi dan memberikan...

Diskursus Proporsionalitas Pidana dalam Kebijakan Formulasi Sanksi Pidana

Pada bulan Maret lalu, Badan Legislasi (Baleg) DPR RI menyampaikan laporan terkait pembahasan Program Legislasi Nasional (Prolegnas) Prioritas Tahun 2021. Dalam laporan tersebut disampaikan...

ARTIKEL TERPOPULER

Tegakkan P3SPS Secara Keseluruhan

Televisi merupakan sebuah media telekomunikasi yang terkenal dengan fungsi sebagai penerima siaran gambar bergerak dan suara, dalam bentuk monokrom (hitam-putih) maupun berwarna. Kata "televisi"...

Doa dan Puisi untuk Palestina

Kamis malam ini (24-8-2017) akan digelar acara “Doa untuk Palestina”. Diprakarsai oleh Ahmad Mustofa Bisri alias Gus Mus, acara yang akan berlangsung di Grahana...

Membedah Ucapan Jokowi soal Bipang Ambawang

Ucapan Presiden Jokowi soal ajakan kepada masyarakat untuk membeli makanan khas daerah, salah satunya bipang Ambawang, menjadi kehebohan baru. Ucapan itu terdapat dalam potongan...

Strategi Mengikis Angka Golput

Golongan putih (Golput) atau perilaku non-voting (orang-orang yang tidak menggunakan hak pilihnya) masih menjadi bayang-bayang Pemilihan Umum (Pemilu) tahun 2019. Padahal, pesta demokrasi ini akan diselenggarakan...

Enzo Allie dalam Polemik Denny Siregar dan Birgaldo Sinaga

Baru-baru ini media sosial kita diramaikan dengan kehadiran sosok pemuda blasteran Indonesia-Perancis yang mendaftar sebagai taruna akademi militer (Akmil). Pada awalnya, pemuda bernama Enzo Allie...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.