OUR NETWORK
Minggu, Oktober 2, 2022

Konsep Ekonomi Sirkular: Alternatif Model Menuju Masa Depan Penerbangan yang Lebih Hijau

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).

Model ekonomi kita saat ini bergantung pada ekonomi linier tradisional, yang mengikuti pola penciptaan, konsumsi dan pembuangan produk. Namun, ekonomi linier ini tidak berkelanjutan. Ini mengarah pada peningkatan tekanan pada sumber daya yang terbatas dan menghasilkan limbah dan emisi yang signifikan. Sebaliknya, konsep “ekonomi sirkular” dirancang dengan tujuan meminimalkan limbah dan polusi dan memanfaatkan sumber daya semaksimal mungkin dengan menjaga produk dan bahan digunakan sebanyak mungkin, dan dengan memulihkan dan meregenerasi produk dan bahan pada akhir masa pakai. setiap kehidupan pelayanan.

FIGURE 1: Circular Economy System Diagram Model (Sumber: Franconi, E., 2016. A New Dynamic 2: Effective Systems in a Circular Economy. Ellen MacArthur Foundation Publishing)

 

Transisi dari ekonomi linier ke ekonomi sirkular dapat menempatkan pertumbuhan ekonomi pada jalur yang berkelanjutan, dengan mengurangi konsumsi sumber daya yang terbatas dan meminimalkan limbah dan dampak lingkungan. Menurut Ellen MacArthur Foundation, penerapan ekonomi sirkular berpedoman pada tiga prinsip:

  1. Limbah sama dengan Makanan – Mendefinisikan ulang tujuan akhir masa pakai produk dapat memperpanjang daya tahannya dan mengurangi dampak lingkungan dari pembuatan produk baru. Dalam lingkaran tertutup, perawatan yang tepat, penggunaan kembali, perbaikan dan daur ulang dapat memperpanjang siklus hidup produk. Produk-produk ini tidak lagi dianggap sebagai limbah, tetapi sebagai input penting bagi produsen dan penyedia layanan;
  2. Menggunakan sumber daya terbarukan – Dengan meningkatkan pemanfaatan sumber daya dan energi terbarukan atau yang berasal dari limbah, model ekonomi sirkular dapat menciptakan jenis pekerjaan baru dan mengurangi dampak lingkungan, termasuk emisi karbon.
  3. Membangun ketahanan melalui keragaman – Untuk mencapai pengurangan konsumsi bahan baku dan timbulan limbah, rantai pasokan perlu dikembangkan untuk mengarahkan kembali produk dari satu proses manufaktur ke proses manufaktur lainnya. Oleh karena itu, merancang model ekonomi sirkular membutuhkan penyatuan berbagai perusahaan dan pemangku kepentingan, yang memiliki fungsi berbeda dalam sistem ekonomi sirkular.

Saat ini, konsep ekonomi sirkular telah diintegrasikan melalui banyak kebijakan nasional dan organisasi. Misalnya, itu diakui sebagai salah satu strategi pembangunan nasional China di seluruh Rencana Lima Tahun ke-12 negara itu (2011-2015) dan Undang-Undang Promosi Ekonomi Sirkular tahun 2009. Pada tahun 2015, Komisi Eropa meluncurkan Rencana Aksi sendiri untuk Ekonomi Sirkular. program, yang menetapkan kerangka kebijakan dengan langkah-langkah dan target pengelolaan sampah. Konsep ekonomi sirkular juga merupakan bagian integral dari Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB berikut:

Figure 2. UN SDG’s Terkait Penerapan Konsep Ekonomi Sirkular

Penerapan Ekonomi Sirkular Dalam Penerbangan

Ekonomi sirkular memiliki potensi untuk membentuk kembali seluruh rantai pasokan dari desain produk hingga manajemen akhir masa pakai, dan penerbangan telah menggunakan beberapa konsep yang terkait dengan ekonomi sirkular. Misalnya, pencetakan 3D telah digunakan untuk memproduksi suku cadang pesawat, yang tidak hanya bisa lebih ringan hingga 55 persen, tetapi juga dapat mengurangi konsumsi bahan baku hingga 90 persen. Teknik tersebut juga dapat memfasilitasi perbaikan, perbaikan dan pembuatan ulang bagian-bagian pesawat, yang meningkatkan sirkularitas dan mengurangi emisi yang dihasilkan oleh penerbangan. Contoh lain adalah bahwa Bombardier mengembangkan deklarasi produk lingkungan (Environmental Product Declarations/ EPD) untuk beberapa produk pesawatnya, yang terdiri dari evaluasi kinerja lingkungan dari seluruh siklus hidup pesawat.

Untuk sektor penerbangan, ekonomi sirkular merupakan konsep yang sedang berkembang dan meskipun penerapannya masih belum meluas, pemanfaatan konsep ekonomi sirkular dapat memberikan peluang pembelajaran yang berharga untuk masa depan. Penerbangan adalah sektor yang mengharapkan pertumbuhan substansial, dengan lalu lintas udara dunia tahunan diperkirakan akan berlipat ganda pada tahun 2035, dengan tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata 4,4 persen. Menurut Boeing dan Airbus, proyeksi pengiriman pesawat baru pada tahun 2034 masing-masing adalah 38.050 dan 32.585. Semua estimasi ini menunjukkan potensi peningkatan konsumsi sumber daya, limbah, dan emisi yang dihasilkan dalam penerbangan global. Transisi dari ekonomi linier ke ekonomi sirkular dapat berkontribusi pada pengurangan dampak lingkungan yang merugikan dan biaya ekonomi terkait.

Penerapan prinsip ekonomi sirkular pada sektor penerbangan terutama akan difokuskan pada dua elemen: pesawat terbang dan bandara. Untuk pesawat, model ekonomi sirkular dapat diterapkan ke dalam operasi pesawat dan untuk pengelolaan akhir masa pakai pesawat.

Sejak 2015, Grup Air France-KLM menerapkan strategi ekonomi sirkular dalam operasi penerbangan mereka. Strategi tersebut mencakup empat komponen ekonomi sirkular sebagai berikut:

  • Redesign: Mendesain ulang layanan katering untuk memisahkan sampah dengan benar;
  • Reduce: Mengurangi jumlah kemasan makanan dan mengganti manual dari hard copy ke digital;
  • Reuse: Menggunakan kembali kursi dan sistem hiburan di dalam pesawat di sistem lain; dan
  • Recycle: Mendaur ulang peralatan yang dapat digunakan kembali, termasuk baki, laci, selimut dan troli, dll.

Untuk menangani pesawat yang sudah habis masa pakainya, Boeing dan Airbus telah mengembangkan pendekatan manajemen masing-masing. Airbus meluncurkan proyek PAMELA (Process for Advanced Management of End-of-Life Aircraft), yang mencakup tiga tahap: (1) decommissioning, (2) disassembly, dan (3) smart and selective dismantling. Ini menunjukkan bahwa 85 persen dari berat pesawat Airbus A300 dapat didaur ulang, digunakan kembali, atau dipulihkan sebagai bahan baku sekunder. Di sisi lain, Boeing ikut mendirikan asosiasi industri Asosiasi Daur Ulang Armada Pesawat (Aircraft Fleet Recycling Association/ AFRA), yang bertujuan untuk menetapkan standar baru untuk manajemen pesawat akhir masa pakai yang bertanggung jawab terhadap lingkungan.

Di bandara, penerapan ekonomi sirkular juga menunjukkan potensi besar untuk manfaat lingkungan dan ekonomi. Bandara Schiphol dan Philips mengembangkan kemitraan dan menyediakan solusi pencahayaan melingkar untuk bandara. Dalam solusi pelayanan ringan ini, Philips tetap menjadi pemilik lampu dan perlengkapannya. Dimungkinkan untuk mengganti komponen terpisah dengan mudah, sehingga memperpanjang masa pakai perlengkapan pencahayaan. Saat lampu mencapai akhir masa pakainya, Philips akan mengumpulkan dan mendaur ulangnya. Solusi melingkar ini tidak hanya mengurangi 50 persen konsumsi energi dengan pencahayaan LED hemat energi dan memperpanjang 75 persen masa pakai fitting, tetapi juga mengurangi biaya perawatan dan konsumsi bahan baku. Manfaat lingkungan dan ekonomi dari ekonomi sirkular juga telah ditunjukkan oleh sistem pengelolaan sampah yang didesain ulang di Bandara Gatwick. Melalui pengumpulan limbah yang efisien, pemilahan dan pemanfaatan di lokasi, Bandara Gatwick mengurangi biaya operasi £750.000 per tahun dari penghematan energi dan air di lokasi, mengurangi pemrosesan dan pembuangan di luar lokasi, dan pendapatan dari peningkatan daur ulang (dari 52 persen pada tahun 2016 menjadi 70 persen pada tahun 2019). Pada tahun 2018, Bandara Gatwick menjadi bandara pertama yang mencapai sertifikasi Zero to Landfill dari Carbon Trust.

Way Forward

Meskipun ada potensi besar dan manfaat yang ditunjukkan dari aplikasi ekonomi sirkular dalam penerbangan, penerapan model ekonomi sirkular masih terbatas. Banyak pemangku kepentingan belum mengidentifikasi skala potensi limbah terkait penerbangan. Selain itu, beberapa pemangku kepentingan mungkin tidak memiliki akses ke teknologi dan aplikasi ekonomi sirkular terbaik yang tersedia. Program kemitraan dan bantuan dapat dikembangkan untuk mengevaluasi kelayakan ekonomi sirkular di tingkat lokal dan memberikan dukungan teknis, keuangan dan politik kepada Negara-negara yang paling membutuhkannya.

Dengan semangat inisiatif No Country Left Behind, ICAO telah meningkatkan kesadaran akan penerapan ekonomi sirkular melalui berbagai penyelenggaraan Seminar dan Simposium Lingkungan yang menampilkan presentasi tentang kemungkinan penerapan model ekonomi sirkular ke sektor penerbangan.

Kegiatan peningkatan kapasitas juga memerlukan memastikan bahwa panduan tersedia, yang telah dilakukan ICAO melalui e-publication Eco-Airport Toolkit tentang Pengelolaan Sampah di Bandara. Tujuannya adalah untuk menyediakan informasi praktis dan siap pakai yang dapat diakses untuk mendukung perencanaan dan pelaksanaan proyek infrastruktur bandara yang berkelanjutan secara lingkungan.

Publikasi tersebut didedikasikan untuk pengelolaan limbah mendefinisikan tiga langkah berbeda: 1) analisis aliran material; 2) identifikasi area untuk perbaikan; dan 3) penerapan model bisnis sirkular.

Berdasarkan hal ini, platform global dapat dikembangkan untuk berbagi teknologi dan aplikasi ekonomi sirkular tercanggih dalam penerbangan global. Hal ini dapat menimbulkan kemitraan yang relevan dengan para ahli di bidang daur ulang dan pembongkaran pesawat, dan pengelolaan limbah di bandara, bersama dengan yang dibentuk antara ICAO dan AFRA.

 

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.