Jumat, April 23, 2021

Gerakan Tajdid Muhammadiyah dalam Membangun Civil Society

Kebijakan Pseudo Populis Pemkot Tasikmalaya

Beberapa hari ini, sopir angkutan kota (angkot) di Tasikmalaya sedang meradang. Penyebabnya, para sopir angkot merasa periuk usahanya terganggu oleh transportasi berbasis aplikasi. Nah, alih-alih...

Putusan Final dan Mengikat MK

Pilpres telah usai dan perdebatan panjang mengenai siapakah yang seharusnya menjadi Presiden dan Wakil Presiden Indonesia pun telah berakhir pada ucapan putusan Hakim Mahkamah...

Analisis Aksi Damai Reuni 212 dalam Perspektif Lingkup Identitas

Pertanyaan tersebut disodorkan oleh seorang ekonom, Amartya Sen dalam bukunya “Kekerasan dan Ilusi tentang Identitas” yang juga peraih Hadiah Nobel Ekonomi tahun 1998, melihat...

Erupsi Semeru 1994; Lahar, Balita, dan Transmigrasi

Sejak dinyatakan erupsi pada Selasa, (1/12/2020), aktivitas Gunung Semeru belum menunjukkan tanda akan berhenti dari batuknya. Laporan terbaru dari Kompas.com, (7/12/2020), saat ini, terdapat...
Nur Alim MA
Aktivis IMM PC IMM Malang Raya Alumni UMM, Fakuktas Psikologi 2016 Magister Psikologi Sains UMM Kontributor PWMU.CO

Pergulatan Muhammadiyah dengan globalisasi bukanlah sesuatu yang bisa dihidari. Sebagai organisasi modern  yang telah berusia 106 tahun pada tanggal 18 November 2018 lalu, Muhammadiyah diakui telah memiliki peran penting dalam membangun civil society (Sutikno, 2015).

Dampak globalisasi yang menjerat manusia ke dalam aktivitas yang cenderung pragmatis dan tidak mengindahkan nilai kemanusiaan, serta situasi politik yang cenderung berorientasi pada kekuasaan dan mengabaikan pembangunan manusia secara utuh.

Muhammadiyah yang lahir dengan berbagai latar belakang sosial-empiris seperti pendidikan, ekonomi, dan politik hadir untuk menumbuhkan sebuah gagasan gerakan pembaharuan (tajdid) agar peradaban manusia tetap maju dan mampu bergulat dengan perkembangan zaman.

Semangat inilah yang diwariskan oleh KH. Ahmad Dahlan kepada generasi penerus Muhammadiyah demi terwujudnya masyarakat utama sebagaimana yang telah dicita-citakan oleh Muhammadiyah sejak awal berdiri.

Tujuan gerakan tajdid Muhammadiyah jika dilihat pada praksisnya memiliki dua orientasi, yaitu puritan dan reformasi. Puritan atau puitanisme ialah gerakan yang memiliki tujuan untuk mengembalikan pemahaman Islam yang sesuai dengan apa yang telah diajarkan oleh Nabi Muhammad atau yang biasa diistilahkan dengan ber-Islam sesuai dengan tuntunan al-quran dan As-sunnah.

Sedangkan reformasi adalah gerakan yang bertujuan untuk membenahi tatanan sosial-masyarakat yang selama ini banyak ditindas oleh kelompok imprealisme dan kolonialisme. Bentuk praksisnya dengan memperbaiki pola pikir masyarakat agar menjadi masyarakat yang maju dan peka terhadap realitas melalui gerakan yang diwadahi dengan pendidikan, kesehatan, dan sosial-masyarakat.

Kiprah gerakan Muhammadiyah yang didorong oleh spirit tajdid bisa dilihat dan difahami melalu berbagai perspektif, seperti historis, teologis, ekonomi dan budaya. Perspektif historis menggambarkan gerakan Muhammadiyah sebagai gerakan pembaharuan Islam yang berdialektika dengan gerakan pembaharuan Islam di Barat Tengah.

Gagasan pembaharuan Islam yang dibawa oleh KH. Ahmad Dahlan terinpirasi oleh pemikiran aktivis Islam seperti Rasyid Ridha, Jamaluddin Al-Afghani, dan Muhammad Abduh. Perspektif ini sekaligus mempertegas bahwa Muhammadiyah dengan gerakan yang digagasnya tidak terlepas dari unsur teologis yang dapat disaksikan melalui pergulatan Kiai Dahlan dengan masalah TBC (takhayyul, bid’ah, dan kurafat).

Disamping itu, perspektif politik juga menggambarkan bagaimana kiprah gerakan Muhammadiyah sebagai sebuah organisasi yang berpengaruh dalam dinamika politik ummat Islam.

Di akhir abad 20, kiprah politik Muhammadiyah bisa tergambar dari aktivitas politik Muhammadiyah yang berorientasi pada gerakan politik untuk memupuk semangat nasionalisme, toleransi, dan persatuan.

Meskipun Muhammadiyah secara organisasi tidak bergelut langsung di dunia politik praktis, namun sumbangsih Muhammadiyah dalam membangun aktivitas politik di Indonesia begitu signifikan bagi pembangunan bangsa dan negara.

Hal ini juga disampaikan oleh Ketua Umum PP Muhammadiyah periode 2015-2020, Haedar Nashir, yang mengatakan bahwa aktivitas politik Muhammadiyah bukanlah untuk menduduki jabatan pemerintahan, melainkan internalisasi nilai-nilai kebangsaan agar semangat nasionalisme terawat dengan baik di dalam diri masyarakat Indonesia.

Begitu juga dengan kiprah Muhammadiyah dalam membangun prekonomian ummat Islam di Indonesia, bergerak dengan spirit al-maun yang ditopang oleh nilai kebudayaan, gotong-royong, menjadikan Muhammadiyah sebagai salah satu organisasi Islam yang memiliki kepedulian terhadap kondisi perekonomian yang saat ini masih bisa dikatakan lemah karena kuatnya pengaruh kapitalisme.

Gerakan ekonomi Muhammadiyah yang bernuansa filantorpis tentu tidak bisa kita abaikan, dengan didirikannya lembaga amil zakat (LAZISMU) yang dikelola oleh kader-kader Muhammadiyah telah memberikan sumbangsih yang sangat luar biasa bagi perekonomian ummat hingga saat ini, meskipun masih ada hal yang perlu dibenahi di dalam diri LAZISMU.

Apa yang dilakukan oleh Muhammadiyah hingga hari ini mencerminkan bahwa semangat tajdid yang dimiliki oleh aktivis Muhammadiyah masih terjaga dengan baik. Betapapun banyak kelompok yang mengkritik, namun upaya pembaharuan di wilayah pemikiran dan gerakan sosial masih menjadi agenda utama Muhammadiyah.

Apalagi dengan kuatnya pengaruh globalisasi bagi bangsa Indonesia, khususnya pada aspek perilaku masyarakat yang semakin individualistic dan keringnya moralitas anak-anak bangsa, membuat Muhammadiyah dipaksa bekerja keras agar ummat Islam tidak terjerumus pada aktivitas atau perilaku-perilaku yang tidak mengindahkan harkat dan martabat manusia seperti yang banyak kita saksikan saat ini.

Nur Alim MA
Aktivis IMM PC IMM Malang Raya Alumni UMM, Fakuktas Psikologi 2016 Magister Psikologi Sains UMM Kontributor PWMU.CO
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Melacak Kesalehan Kultural dan Ikhtiar Keberagaman

“Agama tetap bersifat kemanusiaan, karena bertujuan menuntun manusia mencapai kebahagiaan. Tetapi ia bukanlah kemanusiaan yang berdiri sendiri, melainkan kemanusiaan yang memancar dari Ketuhanan” -Nurcholis Madjid,...

Mencari Teman Masa Pandemi? Why Not, Berikut Tipsnya

Sudah Satu Tahun Pandemi Covid-19 Melanda Indonesia. sekolah-sekolah, kampus, tempat yang bahkan kantor sekalipun harus berkegiatan online. Mahasiswa baru, murid baru dan orang-orang yang baru memulai...

Teror Lone Wolf: Siapa Bertanggung Jawab?

Dalam kurun 1 minggu, Indonesia dihentakkan oleh serangkaian teror brutal yang menyasar agama dan institusi negara. Minggu 28 Maret 2021, serangan bom bunuh diri...

Mempertanyakan Wacana Koalisi Partai Islam Oleh PKS dan PPP

Menyatakan bahwa Islam hanya berhubungan dengan kehidupan spiritual, tanpa kita sangkut pautkan sama sekali dengan masyarakat dan negara, mungkin sama jauhnya dari kenyataan dengan...

Lobi Lebanon terhadap Rusia Upaya Keluar dari Krisis Ekonomi

Pada 15-16 April 2021, Perdana Menteri (PM) Lebanon Saad Hariri melakukan kunjungan ke Moskow dalam rangka meminta dukungan dan bantuan ekonomi kepada pemerintah Rusia....

ARTIKEL TERPOPULER

Mempertanyakan Wacana Koalisi Partai Islam Oleh PKS dan PPP

Menyatakan bahwa Islam hanya berhubungan dengan kehidupan spiritual, tanpa kita sangkut pautkan sama sekali dengan masyarakat dan negara, mungkin sama jauhnya dari kenyataan dengan...

Teror Lone Wolf: Siapa Bertanggung Jawab?

Dalam kurun 1 minggu, Indonesia dihentakkan oleh serangkaian teror brutal yang menyasar agama dan institusi negara. Minggu 28 Maret 2021, serangan bom bunuh diri...

Lobi Lebanon terhadap Rusia Upaya Keluar dari Krisis Ekonomi

Pada 15-16 April 2021, Perdana Menteri (PM) Lebanon Saad Hariri melakukan kunjungan ke Moskow dalam rangka meminta dukungan dan bantuan ekonomi kepada pemerintah Rusia....

Kartini, Tafsir Al-Fatihah, dan Al-Qur’an

Ada banyak hal yang bisa dipelajari dari pemikiran Kartini yang hari lahirnya dirayakan bangsa ini. Ia dijadikan sebagai pahlawan penggerak emansipasi perempuan lewat kekuatan...

Kado Ulang Tahun ke-46, Taman Mini Mau Dibawa Kemana?

20 April 2021 merupakan hari ulang tahun ke-46 Taman Mini Indonesia Indah (TMII) Jakarta. Momentum ulang tahun yang biasanya dirayakan secara meriah dan dikemas...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.