Senin, Mei 17, 2021

Debat Kandidat untuk Rakyat

Populisme Islam dalam Romansa Aksi Bela Islam 212

Kebangkitan agama di Indonesia sedang menjadi tren utama. Kembalinya semangat keagamaan yang tinggi ditandai dengan maraknya pemeluk agama secara berbondong-bondong melaksanakan perintah ajaran agama...

Islam dan Sejarah Politik Kekuasaan

Sejarah pada umumnya mencatat bahwa kekuasaan kaum Muslim atas dunia berakhir setelah Kesultanan Turki Utsmani dibubarkan pada 1 November 1922, lalu berubah haluan ke...

Nasib Folklore Anak di Ujung Tanduk

Sebuah film layar lebar dengan judul “Paper Planes” telah dirilis di Australia tanggal 15 Januari 2015, film yang disutradarai oleh Robert Connolly meraih penghargaan...

Operasi Militer Tiongkok Sukses “Menghancurkan” Majapahit?

Tan Ta Sen, dalam karya ini  Cheng Ho, Penyebar Islam dari China ke Nusantara, menjelaskan dengan detail sosok Cheng Ho: dari profile hingga peran...
Nurul Hidayat
Bismillah, semoga bisa menjelajah dunia dengan tulisan.

Terus terang, saya salah seorang yang sampai detik ini belum memiliki kemantapan hati untuk mengunggulkan dan menentukan pilihan kepada salah satu dari kedua pasangan calon Pilpres yang sedang berkontestasi di panggung politik tahun ini.

Kebimbangan saya ini dampak dari opini klaim saling mengaku baik atau klaim saling menuduh buruk yang terus berkembang gencar diramaikan di berbagai media oleh kedua kubu: kubu nol satu dan kubu nol dua.Tadinya saya berharap akan tercerahkan saat menyaksikan debat pertama pada 17 Januari kemarin.

Tetapi nyatanya, perdebatan itu justru semakin menyisihkan tanya, siapa sebenarnya yang terbaik dari kedua paslon yang katanya sama-sama baik ini. Iya, saya belum bisa meyakinkan diri siapa yang lebih baik dari putra-putra terbaik bangsa ini.

Sebagai generasi milenial, saya sedikit kecewa ketika menyaksikan kedua Capres yang ternyata masih berfokus untuk melakukan serangan secara personal dalam panggung debat yang disaksikan rakyat se Indonesia kemarin itu.

Misalnya ketika Capres nol dua diberikan waktu untuk bertanya kemudian mengatakan begini, “Kami ingin bertanya bahwa bapak kan sudah memerintah selama empat tahun lebih. Yang kita ketemukan ada perasaan di masyarakat bahwa kadang-kadang aparat itu berat sebelah.

Sebagai contoh kalau ada kepala daerah; gubernur-gubrenur yang mendukung paslon nomor satu, itu menyatakan dukungan tidak apa-apa, tapi ada kepala desa di jawa timur menyatakan dukungan kepada kami, sekarag ditahan, Pak, ditangkap.

Jadi saya kira ini suatu perlakuan tidak adil. Ya juga menurut saya pelanggaran HAM, karena menyatakan pedapat itu dijamin oleh undang-undang dasar, Pak. Jadi sebetulnya sipapun boleh menyatakan pendapat, (kepada) dukungan siapapun. Saya kira ini yang kami mohon Bapak perhitungkan.

Mungkin juga ada anak buah Bapak yang mungkin berlebihan” begitu pertanyaan dari Capres nol dua. Kemudian, ketika dipersilakan menjawab, Capres nol satu membalasnya dengan perkataan begini, “Ya jangan menuduh seperti itu, Pak Prabowo, karena kita ini adalah negara hukum, ada mekanisme hukum, ada prosedur hokum, ada mekanisme hukum yang bisa kita lakukan.

Kalau ada bukti, sampaikan saja ke apparat hukum. Jangan kita ini, kita ini sering grasa grusu menyampaikan sesuatu. Misalnya apa, Jurkam-nya pak prabowo, misalnya ini. Katanya dianiaya, mukanya babak belur, kemudian konfrensi pres bersamsa-sama. Akhirnya apa yang terjadi, ternyata operasi plastik.

Kalau ada, loh ini negara hukum, kalo ada bukti-bukti silahkan lewat mekanisme hukum. Laporkan dengan bukti-bukti yang ada. Gampang sekali kok. Gampang sekali. Negara hukum ini. Kenapa harus menuduh-nuduh seperti itu” tegasnya sontak disambut ramai oleh para pendudukungnya.

Sikap saling serang-menyerang secara personal di atas panggung demokrasi yang disaksikan  seluruh rakyat Indonesia seperti itu adalah sikap yang sangat tidak pernah terduga dalam benak saya  sebagai masyarakat awam akan dipertontonkan oleh figur-figur Negara.

Justru gagasan-gagasan konkrit yang sangat dinanti-nanti rakyat untuk memecahkan sejumlah persoalan bangsa sesuai tema yang diangkat dalam debat itu tidak begitu terurai  jelas dan bahkan kehilangan fokus.

Maka dalam empat pelaksanaan debat yang tersisa, sangat besar harapan kepada KPU sebagai penyelenggara dari serangkaian proses Pemilu ini untuk menghadirkan sistem debat yang betul-betul mampu membeberkan keahlian dan kepiawaian dari setiap calon pemimpin Negara di masa yang akan datang ini.

Entah itu kapasitasnya sebagai calon presiden atau sebagai calon wakil presiden.Semua harus terlihat terang kepada rakyat. Tidak abu-abu. Karakter sesungguhnya, kepribadiannya, prinsipnya, penguasaannya terhadap visi-misi dan materi debat, analisanya terhadap persoalan bangsa serta cara yang ditawarkan untuk menuntaskan, semua harus gamblang dan masuk akal.

Supaya rakyat puas dengan desain debat yang diselenggarakan oleh KPU sehingga KPU sebagai lembaga yang terhormat tidak lagi di-bully, dan netralitasnya  dipercaya oleh rakyat.Debat Kandidat ini tidak mesti melulu dikemas dengan desain seperti itu-itu saja; memaparkan di podium atas arahan dari dua pembawa acara debat. Tidak.

Sekali-kali Debat Kandidat boleh lah dikemas dalam diskusi lepas di bawah panduan seorang moderator dengan lebih banyak memberikan waktu kepada para kandidat. Seperti acara Dua Sisi di tvone.Tentu mereka para kandidat tahu lah bagaimana seorang pemimpin negara harus bersikap dalam diskusi lepas seperti itu.

Dan biarkan saja diskusi mereka mengalir dengan pembawaannya masing-masing. Karena itu sebenarnya yang perlu rakyat ketahui. Jadi, KPU harus tahu apa yang dibutuhkan rakyat, bukan apa yang diinginkan kandidat.

Nurul Hidayat
Bismillah, semoga bisa menjelajah dunia dengan tulisan.
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Indonesia dan Konflik Palestina: Langkah Ekstrem

Akhir Ramadhan diwarnai dengan serangan yang berulang dari Zionis Israel kepada Palestina. The Reuters melaporkan bahwa tembakan roket dan serangan Israel berlangsung secara masif...

Membedah Ucapan Jokowi soal Bipang Ambawang

Ucapan Presiden Jokowi soal ajakan kepada masyarakat untuk membeli makanan khas daerah, salah satunya bipang Ambawang, menjadi kehebohan baru. Ucapan itu terdapat dalam potongan...

Individualisme dan Kecenderungan Nalar Eksploitasi

Sebelum Siddhata Gautama mencapai puncak pencerahan nirwana. Di masa kecilnya, ia pernah diajak ayahnya untuk menghadiri aktivitas pembajakan tanah yang oleh masyarakat setempat, dianggap...

Resolusi Kemandirian Pangan

Beberapa waktu yang lalu terjadi kegaduhan akibat statemen yang dilontarkan Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi tentang rencana impor beras. Sejumlah kalangan kemudian bereaksi dan memberikan...

Diskursus Proporsionalitas Pidana dalam Kebijakan Formulasi Sanksi Pidana

Pada bulan Maret lalu, Badan Legislasi (Baleg) DPR RI menyampaikan laporan terkait pembahasan Program Legislasi Nasional (Prolegnas) Prioritas Tahun 2021. Dalam laporan tersebut disampaikan...

ARTIKEL TERPOPULER

Tegakkan P3SPS Secara Keseluruhan

Televisi merupakan sebuah media telekomunikasi yang terkenal dengan fungsi sebagai penerima siaran gambar bergerak dan suara, dalam bentuk monokrom (hitam-putih) maupun berwarna. Kata "televisi"...

Doa dan Puisi untuk Palestina

Kamis malam ini (24-8-2017) akan digelar acara “Doa untuk Palestina”. Diprakarsai oleh Ahmad Mustofa Bisri alias Gus Mus, acara yang akan berlangsung di Grahana...

Membedah Ucapan Jokowi soal Bipang Ambawang

Ucapan Presiden Jokowi soal ajakan kepada masyarakat untuk membeli makanan khas daerah, salah satunya bipang Ambawang, menjadi kehebohan baru. Ucapan itu terdapat dalam potongan...

Strategi Mengikis Angka Golput

Golongan putih (Golput) atau perilaku non-voting (orang-orang yang tidak menggunakan hak pilihnya) masih menjadi bayang-bayang Pemilihan Umum (Pemilu) tahun 2019. Padahal, pesta demokrasi ini akan diselenggarakan...

Enzo Allie dalam Polemik Denny Siregar dan Birgaldo Sinaga

Baru-baru ini media sosial kita diramaikan dengan kehadiran sosok pemuda blasteran Indonesia-Perancis yang mendaftar sebagai taruna akademi militer (Akmil). Pada awalnya, pemuda bernama Enzo Allie...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.