Sabtu, Juli 20, 2024

Bersatunya Perempuan dalam “Layangan Putus”

Fadhel Fikri
Fadhel Fikri
Co-Founder Sophia Institute, serta pegiat filsafat dan sains. Pembisnis di Istana Reload dan Sabda Literasi Ebook Shop

Serial layangan putus sudah usai ditonton. Barangkali tidak hanya saya, bahkan semua orang yang sudah menonton pasti merasa kesal, tertampar dan merasa fobia apabila dihadapkan dengan laki-laki seperti Aris, suami kinan dan sosok Lidya, perempuan selingkuhan Aris.

Pelakor wujud toxic women

Perebut laki orang (pelakor) nampaknya tidak perlu ada dalam kamus kehidupan. Sebab terkadang sebutan ini hanya fokus terhadap kesalahan perempuan sebagai selingkuhan dari suami orang. Hingga akhirnya ada ketimpangan yang cukup besara dalam melihat masalah, yakni fokus terhadap kesalahan satu pihak.

Artinya, dalam kasus perselingkuhan, kita harus fair melihatnya. Melalui serial “Layangan Putus” kita akan belajar banyak tentang itu. Termasuk bagaimana relasi keduanya. Dalam kasus Lidya, Aris dan Kinan. Kita perlu memberikan penilaian bahwa Aris dan Lidya pihak yang salah. Dalam kasus tersebut, rasa sayang dan cinta yang timbul antar keduanya (Kinan dan Lidya) tidak bisa kita cegah. Sebab sayang, cinta dan suka itu fitrah sebagai manusia.

Manakala rasa yang timbul tersebut menyakiti pihak lain, menghilangkan tanggung jawab Aris sebagai seorang suami yang seharusnya setia, itu adalah bukti kesalahan. Lidya, sebagai perempuan lajang. Seharusnya ketika mengetahui bahwa laki-laki yang mendekatinya adalah suami orang, tentu harus paham dimana batas untuk berkomunikasi, bertemu bahkan berhubungan. Sebab kegiatan itu berpengaruh terhadap hubungan yang terjalin antara Aris dengan Kinan sebagai keluarga yang sah.

Saya menyebut bahwa sosok Lidya adalah wujud toxic women, bukan berarti saya menegasikan kesalahan Aris. Keduanya sama-sama salah. Akan tetapi, dalam ruang lingkup yang lebih spesifik, bagaimanapun seorang perempuan, ia tahu betul tentang batas dalam memiliki hubungan dengan lawan jenis, apalagi suami orang.

Jika seorang perempuan merasa tidak masalah ketika menjalin hubungan privasi dengan suami perempuan lain, itu artinya dia tidak memahami betul bagaimana menghargai perempuan lain dengan cara yang sederhana.

Kita perlu belajar bahwa sesama perempuan harusnya saling memahami

Kritik, masukan dan saran bukan dalam rangka menjatuh antar hubungan. Prinsip itu yang penting untuk kita miliki dalam berhubungan dengan orang lain. beberapa orang menjadikan orang lain sebagai kekuatan ketika dirinya memiliki masalah besar dan mengalami titik terendah dalam hidup.

Bagi saya, masalah besar dalam pernikahan bukanlah perpisahan, akan tetapi dikhianati oleh pasangan. Aris melakukan hal itu kepada Kinan dengan wujud Lidya, dimana pada akhirnya keduanya saling mencintai satu sama lain, tanpa melihat sosok adanya sosok Kinan dan Raya yang perlu dipertimbangkan.

Kinan dalam film tersebut, tidak sendiri dalam menghadapi masalahnya. Ada dua sahabat perempuan yang menemaninya dalam berjuang masa-masa sulit, mulai dari menghadapi kenyataan bahwa Aris memiliki simpanan, hingga keputusan terbesar dalam hidupnya yakni memilih berpisah dengan Aris.

Barangkali keputusan itu juga tidak lepas dari masukan dan saran kedua sahabatnya itu, Miranda dan Dita. Tentu, ada scene yang cukup menarik untuk kita lihat bagaimana kekuatan yang dimiliki oleh kedua perempuan penting dalam hidup Kinan. Mulai dari menemani Kinan ketika masa sulit, bercerita dan menemani ketika memiliki masalah, hingga menemani Kinan dalam sidang perceraiannya.

Di antara kedua sahabat itu, sosok ibu Kinan juga tidak bisa kita lupakan dalam perjalanan hidupnya. Apa yang dilakukan oleh ketiga perempuan tersebut tidak lain adalah wujud women support women. Bahwa sebenarnya, dalam mengalami masalah apapun, perempuan bisa hadir untuk perempuan lainnya. Tentu kita tidak serta merta hadir dalam hidup orang lain begitu saja.

Dua sahabat Kinan yang hadir dalam hidup Kinan melalui proses yang panjang, perkenalan pertemuan serta pengalaman hidup yang sudah dijalani. Mereka hadir dalam hidup Kinan dan menemani Kinan salah satunya karena mereka adalah sahabatnya. Akan tetapi, tidak semua sahabat akan mengerti dan menemani sahabatnya sendiri ketika memiliki masalah.

Paling tidak, kita sebagai perempuan ketika tidak bisa menjadi kekuatan bagi perempuan lain, tidak perlu menjatuhkan, dan melakukan upaya yang bisa menyakiti orang lain. Kinan memiliki sosok ibu, kedua sahabatnya dan Raya, anaknya. Mereka adalah perempuan yang bisa saling memahami satu sama lain, dan mengerti bahwa menjadi perempuan ditakdirkan sebagai kekuatan bagi perempuan yang lain.

Fadhel Fikri
Fadhel Fikri
Co-Founder Sophia Institute, serta pegiat filsafat dan sains. Pembisnis di Istana Reload dan Sabda Literasi Ebook Shop
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.