Rabu, April 21, 2021

Delusi tentang Kehendak Tuhan pada Pilpres

Indonesia Tanpa Bali? Mustahil!

Bali belakangan ini kembali jadi buah bibir. Megawati melempar “humor tentang kursi” di Kongres V partainya di pulau indah itu. Padahal saya menantikan refleksi...

Covid-19 dan Melawan Stunting

Sejak kasus pertama yang menginfeksi warga Wuhan, Cina pada Desember 2019 lalu, hingga hari ini virus Corona jenis baru yang dikenal dengan Covid-19 semakin...

Merombak Principle of Excluded Middle Si Kaya dan Si Miskin

Kaum kaya dan kaum miskin, dua golongan ini selalu bertentangan: saling curiga, salah menyalahkan, mengkambinghitamkan satu sama lain terlepas mana yang benar. Sejak awal...

Politik Identitas: Antara Angan dan Realitas

Indonesia merupakan salah satu negara yang dikaruniai kemajemukan yang tak lagi dapat diperbantahkan: suku-bangsa, agama (dan pluralitas intra-agama), budaya, bahasa, dan lainnya. Kemajemukan ini...
Hasanudin Abdurakhman
Penulis dan pekerja profesional.

Teman saya seorang pendukung Prabowo. Ia tampak yakin bahwa Prabowo akan menang dalam Pilpres 2019. Orang yakin boleh-boleh saja, tapi ada beberapa hal yang membuat saya tersenyum melihatnya. Dari berbagai tulisannya saya lihat ia tidak hanya yakin bahwa Prabowo akan menang, ia yakin bahwa Tuhan menghendaki Prabowo menang.

Bagaimana kita tahu kehendak Tuhan? Kita tidak tahu, dan tidak mungkin tahu. Tapi sangat banyak orang yang merasa tahu. Orang yakin soal-soal yang menyangkut Tuhan. Itulah yang disebut delusi.

Teman saya tadi yakin bahwa Prabowo akan menang. Makanya ia tak peduli pada hasil-hasil survei yang menunjukkan rendahnya elektabilitas Prabowo. Ia percaya bahwa kalaupun hasil survei itu benar, Tuhan punya cara untuk mengubahnya. Bagaimana caranya? Ini yang agak menyedihkan saya. Waktu terjadi bencana gempa dan tsunami di Palu dia menulis kemungkinan bencana ini adalah kehendak Tuhan, dalam rangka membuat popularitas Jokowi turun, guna memenangkan Prabowo.

Teman saya ini tidak sendiri. Ada banyak orang yang berpikir begitu. Gempa Lombok, Palu, dan berbagai bencana lain yang menimpa negeri ini dimaknai sebagai cara Tuhan untuk menjatuhkan Jokowi.

Mari bayangkan lebih detail. Tuhan yang pada tahun 2014 memenangkan Jokowi, atau setidaknya membiarkan Jokowi menang Pilpres, kini sampai perlu mendatangkan bencana yang membunuh ribuan orang, hanya untuk mengalahkan Jokowi. Tuhan macam apa ini? Kalau kita pertanyakan dengan cara itu, orang seperti ini akan berkilah, bahwa Tuhan mahaberkehendak, dan Ia berkehendak sesuka-Nya. Kalau Tuhan berkehendak, apa pun bisa terjadi, kata mereka. Ini sama sekali bukan soal misteri tentang kehendak Tuhan. Ini hanya soal delusi mereka yang sudah sangat parah.

Itu masih belum seberapa. Banyak dari mereka yang yakin bahwa Tuhan bahkan tidak menghendaki Jokowi menang pada Pilpres 2014 yang lalu. Bagaimana mungkin Jokowi bisa menang padahal Tuhan tidak menghendakinya? Kata mereka, Jokowi menang karena dibantu oleh kekuatan jahat yang mendukungnya. Waduh, berarti ada kekuatan lain yang lebih kuat dari kekuatan Tuhan?

Delusi memang mematikan akal sehat. Delusi punya mekanisme untuk mematikan akal sehat. Kalau delusi mereka tentang Tuhan tidak masuk akal, tidak masalah. Tuhan memang tidak mengikuti akal manusia, kata mereka. Iya. Tapi dalam delusimu itu, Tuhan justru tampak mengikuti kegilaanmu!

Sebentar. Kalau kita mengatakan bahwa sangkaan mereka tentang Tuhan tadi keliru, bukankah sama saja? Artinya, kita juga tidak tahu apa kehendak Tuhan, bukan? Artinya kita juga tidak bisa memastikan bahwa sangkaan mereka tentang kehendak Tuhan tadi salah. Betul. Kita tidak tahu. Tidak seorang pun tahu.

Yang kita kritik adalah soal gagasan tentang kehendak Tuhan tadi bukan kebenaran atau kesalahan isinya. Tapi sikap delusional, yang sok tahu tentang apa kehendak Tuhan itu. Kita sama-sama tidak tahu. Jadi siapa pun yang bersikap sok tahu, itu salah.

Jadi sebaiknya bagaimana? Karena kita sama-sama tidak tahu, tentu tidak perlu kita bahas soal apa dan bagaimana kehendak Tuhan. Ringkasnya, tidak perlulah membawa-bawa Tuhan dalam urusan ini. Tapi apakah berarti Tuhan tidak campur tangan dalam urusan Pilpres ini? Jawabannya sama, kita tidak tahu, tidak seorang pun tahu.

Pendukung Prabowo tentu bukan satu-satunya pihak yang delusional. Pendukung Jokowi pun banyak yang begitu. Pendukung Jokowi pun percaya bahwa Tuhan memang menghendaki Jokowi menang di tahun 2014, dan akan menang lagi di tahun 2019. Banyak yang melihat tanda-tanda, sebagai isyarat kehendak Tuhan.

Kedua pihak mengalami delusi. Mungkin sumber delusinya bukan pada pilpres, tapi pada kepercayaan pada Tuhan itu sendiri.

Hasanudin Abdurakhman
Penulis dan pekerja profesional.
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Lobi Lebanon terhadap Rusia Upaya Keluar dari Krisis Ekonomi

Pada 15-16 April 2021, Perdana Menteri (PM) Lebanon Saad Hariri melakukan kunjungan ke Moskow dalam rangka meminta dukungan dan bantuan ekonomi kepada pemerintah Rusia....

Apa yang Menanti Setelah Animal Symbolicum?

“Alam semesta aslinya tunggal, diam, dan seragam. Hanya tampak luarnya saja yang mengesankan perbedaan atau perubahan”, Zeno dari Elea yang juga diamini Parmenides (Dowden,...

Kado Ulang Tahun ke-46, Taman Mini Mau Dibawa Kemana?

20 April 2021 merupakan hari ulang tahun ke-46 Taman Mini Indonesia Indah (TMII) Jakarta. Momentum ulang tahun yang biasanya dirayakan secara meriah dan dikemas...

Enigma dalam Bukit Algoritma

Narasi 4.0 telah membawa kita semua ke sebuah era di mana digitalisasi semakin menjamah di segala aspek kehidupan. Hal ini membuat terdorongnya beragam inovasi-inovasi...

Memikirkan Ulang Sistem Parlementer

Setelah lima pemilihan umum berjalan demokratis, saatnya kita bicara tentang bagaimana cara memperkuat demokrasi dan melahirkan stabilitas kebijakan dan politik jangka panjang. Inilah saat paling...

ARTIKEL TERPOPULER

Malam yang Panjang di LBH dan Dendam Imajiner yang Lebih Panjang

Minggu, 17 September 2017. Hari itu, saya kira saya hanya akan menghabiskan malam dengan makan bersama orang terkasih. Seperti hari-hari Minggu pada wajarnya, romantis...

Memikirkan Ulang Sistem Parlementer

Setelah lima pemilihan umum berjalan demokratis, saatnya kita bicara tentang bagaimana cara memperkuat demokrasi dan melahirkan stabilitas kebijakan dan politik jangka panjang. Inilah saat paling...

Menyambut Bulan Ramadhan dengan Penerapan Nilai-Nilai Pancasila

Bulan suci ramadhan tinggal menghitung hari. Pemerintah akan segera menetapkan awal puasa 1 Ramadhan 1440 H. Sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia...

Kartini Masa Kini

Setiap tanggal 21 April diperingati sebagai Hari Kartini oleh bangsa Indonesia. Tanggal tersebut merupakan tanggal lahir R.A. Kartini pahlawan yang berjuang untuk emansipasi wanita....

Belajar di Sekolah Kembali? Mari Kurangi Kekhawatiran Kita

Pemerintah Indonesia berencana membuka sekolah lagi di bulan Juli 2021. Ini kabar menggembirakan, mengingat bahwa bagi beberapa anak, pendidikan adalah satu-satunya jalan keluar dari...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.