OUR NETWORK
Jumat, September 29, 2023

Memilih Cara Masuk Surga, Cara Muhammadiyah atau NU?

Nurbani Yusuf
Nurbani Yusuf
Aktivis Persyarikatan Muhammadiyah di Ranting Gunungsari Kota Batu
From Korea With Love Concert

Kenapa NU pengikutnya banyak?
Karena “promo” di NU lebih menarik:
Masuk surga di NU itu mudah dan gampang sedangkan masuk surga di Muhammadiyah susah dan sulit.

Muhammadiyah menganut prinsip pahala terputus (kecuali tiga), sedang NU menganut pahala tidak terputus. Muhammadiyah menganut prinsip bahwa setiap orang mendapatkan pahala amal hanya dari apa yang diusahakannya sendiri, sedang NU menganut prinsip bahwa pahala amal bisa didapat dari usaha sendiri ditambah dengan kerja kolektif dan tanggung renteng sesama mukmin.

Dua prinsip ini sangat klasik dan riuh diperdebatkan— hingga hari ini dan mungkin entah sampai kapan.
Ini memang soal klasik dan keduanya jelas saling membantah, bagi Muhammadiyah nilai amal hanya dihitung dari hasil kerja individual bukan kolektif, jadi jangan harap ada kiriman doa dan pahala dari keluarga dekat, tetangga sebelah rumah atau teman seperjuangan setelah meninggal kelak. Karena semua sudah terputus.

Bagi santri Muhammadiyah, Prinsip “barang siapa mengerjakan amal kebajikan maka untuk dirinya sendiri dan seseorang tidak dapat memikul dosa orang lain’ dipegang kukuh —-inilah salah satu prinsip puritanisme di samping taawwun: kerja keras, kompetitif, hemat, suka membantu dan suka memberi.

Belum ada kajian khusus apakah puritanisme di kalangan santri Muhammadiyah memiliki kemiripan dengan Protestan Ethics yang digagas Webber, satu sikap puritan yang melahirkan kapitalisme dan liberalisme di Eropa paruh pertama abad 20 kala itu.

Maka pertanyaan mengemuka: benarkah cara beragama Muhammadiyah sangat indvidualistik ? Bahkan cenderung egois sebab apapun amal yang dilakukan cenderung berpulang pada dirinya sendiri. Sekencang apapun pahala dikirm tidak bakalan sampai demikian keyakinan tertanam.

Jargon berlomba-lomba berbuat bajik (fastabiqul khairat) dimaknai sebagai ikhtiar personal untuk mendapat banyak maslahat, pun dengan prinsip sebaik-baik manusia adalah yang paling banyak manfaatnya bagi manusia lainnya (khairun nas anfa’ahum lin-nas) juga kurang lebih sama.

Yaitu perbuatan perbuatan individual yang diperuntukkan bagi banyak orang. Prinsip prinsip puritanisme di kalangan santri Muhammadiyah memang melahirkan ghirah, semangat kompetitif, egaliter dan menghapus kelas agama.

Karena itu puritanisme juga menghapus heararkhy kepatuhan, status sosial dan keistimewaan nashab, sebab semua orang dilihat setara. Kedudukan seseorang dilihat dari ke-Taqwaan sebagai representasi prestasi tertinggi—bukan atas dasar nashab atau keturunan.

Hal mana berbeda dengan fenomena keberagamaan umat Islam keseluruhan yang secara dialektik justru mengambil posisi berbalik. Di NU misalnya, prinsip jamaai dan tanggung renteng demikian kental mewarnai persepsi teologis yang dibangun secara utuh.

Prinsip saling memberi syafaat misalnya, bahkan termasuk prinsip (khusushan Ila ruuhi) adalah ikhtiar saling berkirim pahala kebaikan dan permohonan.pemaafan secara kolektif agar bisa bergotong-royong berbuat kebaikan dan masuk surga secara bersama, di NU juga menganut prinsip pahala tidak terputus, menjadi sesuatu yang sangat menarik bahkan mungkin menjadi promo yang menggiurkan untuk mendapat banyak pengikut.

Artinya, tradisi NU dan Muhammadiyah ibarat dua mata uang terpisah meski punya irisan yang saling berkait —- sebab prinsip merit sistem individualistik yang ditawarkan Muhammadiyah dan prinsip kolektif gotong royong yang ditawarkan NU adalah hal yang niscaya, —antum tak perlu kawatir sebab kedua cara itu bersanad dan punya sandaran telogis kepada dua pusaka utama al Quran dan Sunah sahihah —pada akhirnya hidup memang pilihan —dan mungkin saya Muhammadiyah tapi bolehlah memilih masuk surga lewat cara NU. Wallahu taala a’lm

@nurbaniyusuf
Komunitas Padhang Makhsyar

Nurbani Yusuf
Nurbani Yusuf
Aktivis Persyarikatan Muhammadiyah di Ranting Gunungsari Kota Batu
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.