Notice: Undefined index: HTTP_REFERER in /home/geotimes/wordpress/wp-content/plugins/Plugin/plug.php on line 23
Ayat-Ayat Ekosistem dan Dakwah Politik Lingkungan | GEOTIMES
Jumat, April 16, 2021

Ayat-Ayat Ekosistem dan Dakwah Politik Lingkungan

Perjumpaan dengan Kaum Pembaharu Muslim

Pada tahun 1980-1990-an, Bapak dan Ibu saya yang seorang guru PNS dan aktivis Muhammadiyah dan Aisyiyah di desa, berlangganan majalah kaum pembaharu, reformis dan...

Cemburu pada Sebuah Demo

Rasanya baru kali ini aparat kemanan Indonesia menyiapakan sebuah demonstrasi dengan luar biasa. Disambut dengan hangat, meriah, dan bahkan dengan fasilitas yang serba mewah....

Kota yang Bingung, Bima Arya dan Ridwan Kamil

Indonesia memiliki sekitar 500 kota dan kabupaten. Hampir setiap tahun kita menyelenggarakan pemilihan bupati dan walikota (pilkada) yang menunjukkan hasrat besar otonomi daerah. Dalam otonomi...

Bersama Membenci Buku Kiri

Pada era Revolusi Industri 4.0 ini, ada salah satu hantu yang paling ditakuti bangsa Indonesia: Hantu Komunis. Setiap tahun teror ketakutan ini terus dihembuskan...
Andrinof Alfakir Chaniago
Andrinof Alfakir Chaniago
Wakil Komisaris Utama Bank Mandiri dan Mantan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional. Founder Studio Aksi Literasi

Postingan saya tentang ayat-ayat ekosistem di status akun Facebook perlu saya jelaskan. Walaupun sebagian besar pemberi komen di status tersebut bersuara mendukung, satu atau dua ada juga yang meng-counter.

Postingan beberapa ayat-ayat ekosistem itu berangkat dari kesimpulan pengamatan saya bahwa konten materi dakwah para ustadz/ustadzah dan khotib selama ini amat pincang antara ajaran tentang beriman dan ajaran beramal sholeh, termasuk amal sholeh terhadap ekosistem.

Bahkan, yang patut diprihatinkan, ada sebagian pendakwah dan politisi yang mencari dukungan suara dari umat, jika terjadi bencana alam mereka spontan berkata bahwa bencana alam itu adalah adzab dari Allah.

Ketika disimak penjelasannya, jelas pendakwah dan politisu jenis ini tidak paham ayat-ayat ekosistem yang ada dalam Al Qur’an yang seharusnya ia pahami dan ajarkan ke umat. Juga, mereka tidak paham isi dari kisah-kisah Fir’aun, Kaum Luth, Kaun Tsamud atau Kaum ‘Ad di mana Allah selalu melindungi Nabi dan orang-orang beriman di tiap masa peristiwa itu sebelum mengadzab penguasa dan kelompok-kelompok yang mendzalimi Nabi dan pengikutnya.

Para pendakwah dan politisi yang mengatakan bencana alam zaman sekarang sebagai adzab itu jelas tidak mau belajar hukum ekosistem yang prinsip-prinsipnya sudah disebut di dalam Al Qur’an dan tidak tahu cara membedakan mana yang adzab Allah turunkan dengan kekuatan ghaibNya kepada penguasa dzalim seperti yang disebut dalam Al Qur’an dan mana kerusakan lingkungan akibat ulah manusia seperti yang disebut dalam Al Qur’an. Kualitas berdakwah seperti ini nyata di tengah umat saat ini.

Benar bahwa sejak SD kita juga sudah diajarkan tentang beberapa hal tentang lingkungan oleh guru. Tetapi ingat, itu sangat tidak cukup. Apalagi banyak guru mengajarkan itu hanya dalam rangka menjalankan kewajiban sebagai orang yang menerima gaji. Para guru tidak mengajarkan pelajaran ekosistem karena guru itu sadar lingkungan. Mengajar beda dengan mendidik. Guru-guru banyak yang hanya mengajar karena kewajiban atas gaji yang diterima.

Lalu, apakah para pendakwah, ustadz/ustadzah, khotib sholat Jum’at sering mengajarkan ayat-ayat di atas berikut tafsirnya? Sepanjang ingatan saya menjadi jama’ah sholat Jum’at dan menjadi pemirsa siaran-siaran dakwah, konten dakwah ekosistem juga sangat jarang mereka sampaikan! Malahan yang sering mereka sampaikan konten yang keliru, seperti bencana alam itu adzab Allah tanpa melihat sebab-sebab kerusakan alam oleh tangan manusia. Kalau ada sebab karena ulah manusia, yang mereka maksud adalah perbuatan-perbuatan yang tidak berhubungan dengan perbuatan merusak lingkungan, seperti perbuatan maksiat di perkotaan, LGBT, dll.

Hubungannya apa antara kurangnya pesan-pesan pendidikan agama tentang ekosistem dari para pendakwah dan guru-guru sekolah dengan kerusakan lingkungan yang ditandai oleh banjir dan longsor? Semua saling berhubungan untuk banyak faktor penyebab banjir. Benar, lemahnya aturan dan penegakan aturan adalah satu faktor. Keserakahan pengusaha tambang dan perkebunan, itu satu faktor lagi. (Mohon dicatat dengan bold bahwa saya tidak pernah mengingkari itu!).

Tetapi, faktor lain, yakni kesadaran masyarakat terhadap lingkungan, termasuk kesadaran politik lingkungan, itu juga faktor penting lainnya. Anjuran saya di status FB saya kemarin dimaksudkan agar para pendakwah meningkatkan porsi materi dakwah amal sholeh yg ada dalam Al Qur’an, termasuk soal amal sholeh dalam memperlakukan lingkungan, adalah karena fakta bahwa kesadaran amal sholeh (untuk membedakan dengan kesadaran Beriman, sholat, berdo’a, dzikir, membaca Al Qur’an dalam arti hanya membaca) masyarakat amat rendah, dan apalagi kesadaran politik lingkungan masyarakat.

Nah, kalau kita tidak paham kaitan antara kesadaran masyarakat yang rendah karena perhatian para guru dan pendakwah agama dan kerusakan lingkungan itu berhubungan, maka saya khawatir akan tetap sulit berharap terjadi perubahan kebijakan dan perilaku para pihak terhadap ekosistem lungkungan. Maka, di sini saya mau memberi penjelasan lanjutan saya atas postingan beberapa ayat ekosistem tersebut untuk keperluan umum.

Kalau masyarakat umum sudah punya kesadaran lingkungan, maka, mestinya mereka juga punya kesadaran politik saat pemilu, baik Pilpres, Pileg dan Pilkada, dan juga tampak pada perilaku sehari-hari dalam membuang sampah, menanam pohon, (tidak) menebang pohon, memperlakukan sumber-sumber air. Coba perhatikan kedua waktu aksi di atas: waktu menggunakan hak suara saat Pemilu dan Pilkada, dan waktu berperilaku sehari-hari. Apakah bisa dibantah fakta bahwa kesadaran politik lingkungan dan kesadaran berperilaku baik masyarakat terhadap lingkungan rendah? Mohon saya diberi bukti yang kuat secara logis dan empiris jika ingin dikatakan dua jenis kesadaran masyarakat itu cukup tinggi.

Dari saya, untuk mengatakan dua jenis kesadaran masyarakat itu masih rendah, didasarkan pada argumen berikut:

Kesadaran politik lingkungan akan terlihat ketika menggunakan wadah partisipasi politik seperti Pilkada, Pilpres dan Pemilu Legislatif. Kita langsung saja lihat di Kalimantan Selatan. Jika kesadaran politik lingkungan masyarakat Kalsel cukup tinggi, maka yang dimenangkan mestinya bukan Capres-Capres yang punya usaha tambang batubara, usaha pelabuhan batubara dan usaha perkebunan sawit.

Begitu juga saat Pilgub dan Pilbup, yang mereka menangkan mestinya bukan pengusaha batubara atau calon yang disponsori pengusaha batubara dan pengusaha sawit. Nah, untuk melihat kesadaran politik lingkungan, lihat kesadaran ini. Termasuk lihat kesadaran tokoh agama dlm memberi dukungan politik, apakah didasarkan pada kesadaran lingkungan atau tidak.

Adapun untuk kesadaran lingkungan sehari-hari, saya rasa sudah banyak bukti empiris yg menunjukkan kesadaran masyarakat dlm membuang sampah, memelihara sumber air, menanam pohon dan tidak menebang pohon, sangat rendah.

Nah, karena mayoritas penduduk Indonesia adalah umat Islam, maka peran pendakwah mendakwahkan ayat-ayat ekosistem sangatlah penting.

Kondisinya saat ini, isi dakwah para ustadz/ustadzah dan khotib lebih banyak tentang kenikmatan Surga dan ancaman Neraka, lalu mengajak orang banyak sholat, berdoa dan membaca Al Qur’an (bukan memahami isi Al Qur’an) yg semuanya adalah ibadah berdiam bukan ibadah berbuat

Andrinof Alfakir Chaniago
Andrinof Alfakir Chaniago
Wakil Komisaris Utama Bank Mandiri dan Mantan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional. Founder Studio Aksi Literasi
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Daniel Dhakidae, Kekuasaan dan Pelanggaran HAM

“Kekuasaan yang tidak memiliki kehormatan, tidak akan pernah mampu menghadirkan keadilan.” Ungkapan yang keras, menohok hati itu diucapkan oleh Bung Daniel Dhakidae awal tahun 2020...

Generasi Z dan Radikalisme Beragama

Peristiwa ledakan bom di Gereja Katedral Kota Makassar pada 28 Maret 2021 lalu, menggegerkan masyarakat Indonesia. Bukan hanya karena jenis ledakan yang masuk kategori...

Memandang Terorisme Melalui Evolusi Kultural

Bangsa Indonesia tengah dikejutkan dengan serangkaian serangan terorisme seperti ledakan bom di Gereja Makassar dan serangan ke Mabes Polri. Terorisme setidaknya telah merenggut 21.000...

Peran Besar Generasi Milenial Menuju Indonesia Maju

Menurut data Badan Pusat Statistika (2020), Indonesia memiliki jumlah penduduk yang cukup tinggi yaitu sekitar 270 juta jiwa dengan tingkat pertumbuhan penduduknya sebesar 1,25%...

Dua Sisi Media Digital Terhadap Budaya Lokal

Mari kita mulai membaca dan sambil memperhatikan sekitar kita tentang Media,Budaya, dan Jati Diri. Mungkin kita sudah mengetahui istilah Globalisasi. Globalisasi itu ditandai dengan...

ARTIKEL TERPOPULER

Gagalnya Kudeta Terhadap Raja Yordania?

Pada 4 April 2021, Panglima Militer Yordania, Mayjen Yousef Huneiti menyatakan bahwa pihaknya telah meminta secara resmi Pangeran Hamzah untuk menghentikan semua kegiatan atau...

Eren Yeager, Kesadaran dan Kebebasan

Pemberitahuan: esai ini terdapat cuplikan cerita Attack on Titan (AoT) episode 73. Pada musim akhir seri AoT, Eren Yeager tampil dengan kondisi mental yang jauh lebih...

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Dua Sisi Media Digital Terhadap Budaya Lokal

Mari kita mulai membaca dan sambil memperhatikan sekitar kita tentang Media,Budaya, dan Jati Diri. Mungkin kita sudah mengetahui istilah Globalisasi. Globalisasi itu ditandai dengan...

Memandang Terorisme Melalui Evolusi Kultural

Bangsa Indonesia tengah dikejutkan dengan serangkaian serangan terorisme seperti ledakan bom di Gereja Makassar dan serangan ke Mabes Polri. Terorisme setidaknya telah merenggut 21.000...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.